Senin, 25 April 2011

Legenda Asal Usul Banyuwangi

Hari telah beranjak malam. Jarum jam sudah mendekati angka 9. Nampak suri sudah mulai berbaring di tempat tidurnya yang dihiasi boneka barbie. Dalam balutan selimut warna pink bergambar barbie, suri mulai bersiap tidur sambil menunggu tante Yayat bercerita.
——-
Di suatu masa yang telah lampau, di ujung timur pulau jawa ada sebuah kerajaan. Kerajaan tersebut bernama kerajaan Blambangan. Kerajaan tersebut dipimpin oleh seorang raja yang arif bijaksana.
Sang raja mempunyai seorang anak laki-laki dari istri permaisurinya yang cantik jelita. Karena hanya dia  saja yang merupakan anak lelaki sang raja, secara otomatis dia diangkat sebagai putra mahkota. Nama putra mahkota sang raja tersebut adalah Raden Banterang.
Raden Banterang merupakan sesosok pemuda yang gagah dan tampan. Selain memiliki wajah yang tampan dia juga dikarunia keahlian bela diri yang cukup mumpuni, Sang pangeran mempunyai hobi berburu. Dalam berburu tak jarang dia melakukannya seorang diri tanpa pengawalan dari pasukan istana.
Pada suatu massa, kerajaan Blambangan terlibat perselisihan dengan kerajaan Klungkungi di Bali. Karena jalan damai tidak mampu menyelesaikan masalah, maka Raja Blambangan mengirimkan pasukannya untuk menyerang kerajaan di seberangnya tersebut. Raden Banterang ditunjuk sebagai panglima perang oleh ayahnya.
Dalam waktu singkat kerajaan Klungkung berakhir dikalahkan oleh pasukan Blambangan yang dipimpin Oleh Banterang. Putra raja Klungkung yang bernama Rupaksa dan Adik perempuannya yang bernama Surati melarikan diri untuk menyelamatkan diri. Sementara sang Raja Klungkung gugur dalam pertempuran itu.
Saat tiba di suatu hutan, Rupaksa meminta adiknya untuk menunggunya di situ sebentar. Dia mau berburu untuk makan mereka. Saat berburu itulah rupaksa jatuh terperosok ke dalam jurang. Sedangkan Surati yang menunggu terlalu lama akhirnya berusaha mencari kakaknya sambil terus berjalan ke arah barat.
Di sisi lain hutan, nampak seorang pemuda gagah sedang berburu. Dalm perburuannya itu dia mengejar seekor kijang. Tapi kijang tersebut akhirnya menghilang di dekat sebuah sungai. Saat sedang mencari kijang tersebut, mata sanga pangeran terbelalak melihat ada wanita cantik yang sedang mandi di sungai.
Antara percaya dan tidak sang pemuda yang tak lain adalah Raden Banterang tersebut menghampiri wanita tersebut.
” Apakah kau ini manusia ataukah mahluk halus penunggu hutan ini? ” Tanya Raden Banterang.
” Saya manusia tuan. Nama saya Surati” Jawab sang wanita tersebut.
” Saya Banterang. Maukah kamu ikut aku pulang ke rumahku? “
” Terima kasih tuan. Kebetulan saya hidup sebatang kara tuan. Keluarga saya meninggal dalam perang.” Jawab Surati.
Akhirnya Surati dan Banterang pun pulang ke keraton tempat tinggal Banterang. Setelah beberapa lama api cinta timbul di antara mereka. Dengan restu dari sang Raja, Banterang akhirnya menikahi Surati.
Waktu terus berganti. Suatu waktu Raden Banterang pamit berburu kepada istrinya. Saar Raden Banterang sedang berburu tersebut, Surati didatangi Rupaksa kakak kandungnya di dalam kaputren kerajaan. Saat itulah Rupaksa menceritakan siapa sebenarnya Banterang.
” Surati, setelah aku cerita siapa sebenarnya suamimu, maukah kamu membantu aku untuk membalas dendam terhadapsuamimu? ” Tanya Rupaksa.
” Tidak mungkin kanda. Bagaimanapun kangmas Banterang sudah menjadi suamiku. Tak mungkin aku membunuhnya saat ini. ” Jawab Surati.
” Kenapa? “
” Aku mencintainya kanda. “
” Bailah kalau kamu tidak mamu membantu aku membunuhnya. Simpan ikat kepalaku ini di bawah tempat tidurmu ya. Anggap sebagai kenang-kenangan kakakmu ini. ” kata Rupaksa sambil menyerahkan ikat kepalanya kepada Surati.
——–
Sementara di hutan tempat biasa Banterang berburu, sang putra mahkota tersebut terus asyik berburu.  Saat itulah Banterang ditemui lelaki misterius yang tak lain adalah Rupaksa, kakak kandung Surati istrinya.
” Tuanku maaf hamba mengganggu kesenangan tuan berburu ” Sapa  Rupaksa.
” Ada apa kisanak ? “
” Tuanku, Istri tuan merencanakan untuk membunuh Tuan. Istri anda ternyata putri Raja Klungkung yang telah Tuan kalahkan beberapa waktu yang lalu. ” kata Rupaksa.
” Apa buktinya jika dia berencana membunuhku? “
” Tuan cari di bawah tempat tidur tuanku. Jika tuanku menemukan ikat kepala lelaki, maka itu adalah ikat kepala lelaki yang dimintai tolong tuan putri Surati untuk membunuh Tuanku Banterang. ” Kata Rupaksa mencoba meyakinkan.
Banterang termenung mendengar kata-kata tersebut. Saat melihat hal itu Rupaksa segera pergi menghilang, karena yakin Banterang telah termakan oleh fitnahannya terhadap istri Banterang yang tak lain adik kandungnya sendiri.
Saat Banterang mau mengucapkan terima kasih atas laporan Rupaksa tersebut, dia tersentak mendapati rupaksa telah pergi tanpa dia ketahui. Segera Banterang pulang ke Istananya.
Sesampainya di istana, dia menggeledah bagian bawah ranjangnya. Saat itulah dia menemukan ikat kepala seperti yang Rupaksa katakan. Api amarah langsung membakar jiwanya. Bergegas dia mencari istrinya yang sedang bercengkerama dengan para dayangnya.
” Istriku ikut aku sekarang ” Kata Banterang yang menarik tangan istrinya dengan kasarnya. Jiwanya yang telah dibakar amarah tak lagi bisa bersikap lembut terhadap wanita yang tak lain adalah istrinya sendiri. Sementara Surati mengikuti suaminya tersebut dengan beragam tanya di benaknya.
Sesampainya di tepian suatu sungai yang lebar dan berair jernih, Banterang menghentikan langkahnya. Segera Banterang mengeluarkan ikat kepala yang diketemukannya di bawah ranjang tidurnya.
” Surati, apa maksud dari semua ini?” Tanya Banterang sambil melemparkan ikat kepala milik Rupaksa kehadapan Surati istrinya.
” Kanda, ini adalah ikat kepala milik kakak hamba Kanda.”
” Bukannya itu milik laki-laki yang akan membunuhku sesuai perintahmu? “
” Bukan kanda. Beberapa hari yang lalu kakak hamba datang kemari. Dia cerita kalau kandalah yang telah membunuh ayahanda hamba raja Klungkung. Dia meminta bantuan hamba untuk membunuh Kanda. Tapi hamba tidak mau Kanda. Setelah itu dia memberikan ini untuk kenang-kenangan. ” Surati coba menjelaskan.
” Aku tidak percaya sama kamu. “
” Baik kalau kada tidak percaya pada hamba, bunhlah hamba Kanda. Tapi ingat Kanda, jika nanti air ini berbau harum maka hamba adalah tidak bersalah. Tapi jika air sungai ini berbau amis, hambalah yang bersalah. ” kata Surati.
Banterang segera menghunus keris yang terselip di punggungnya. Belum sempat keris itu menghunjam dada Surati, segera Surati melompat ke sungai tersebut. Tak lama kemudian tubuh surati tenggelam ke dalam sungai. Berbarengan dengan itu tiba-tiba dari air sungai itu tercium bau harum mewangi.
Banterang yang mencium bau itu sontak menangis tersedu-sedu. Da menyesal kemarahannya yang membabi buta telah menyebabkan kematian istrinya yang tercinta.  Beberapa kali lidahnya mendesis menyebutkan kata ” banyune wangi…….. Banyune wangi……..Banyune wangi…..”
Berdasar kejadian itulah, akhirnya nama daerah tersebut berganti menjadi BANYUWANGI yang berarti air yang harum.

————
” Nah Suri Tante Yayat sudah selesai bercerita. Sebelum suri bobo, ada hikmah yang bisa kita petik dari kejadian itu. hikmahnya adalah :

  • Perang / Dendam itu tidak menyelesaikan masalah, malah menimbulkan masalah baru yang selalu berkaitan.
  • Sebelum melakukan sesuatu, sebaiknya dipikirkan dulu akibatnya, baik-buruknya di kemudian hari.
  • Jika ada berita baik ataupun buruk tentang orang-orang di sekitar kita jangan langsung diambil kesimpulan bahwa itu suatu kebenaran, selidiki dulu mana yang benar mana yang sekedar fitnah
  • Rasa cinta seringkali bisa menjadi pemersatu dua kubu yang berseberangan. Karena cinta itu pada dasarnya suci, hanya manusianya saja yang sering memanfaatkan kesucian cinta.
  • Jangan sekali-kali mempercayai sesuatu yang tidak kita lihat secara langsung, siapa tahu itu Fitnah.
  • Jangan pula langsung percaya apa yang kita lihat, sebelum kita klarifikasi sama orang yang bersangkutan
” Sekarang suri tidur ya. Besok kita cerita lagi.” Kata tante Yayat sambil mencium pipi Suri kiri kanan
” Iya tante, terima kasih telah menceritakan nama kota asal om Agung ya ‘
——–
Penulis : Agung hariyadi ( No. 63 )
NB :

  • UNTUK MEMBACA TULISAN PARA PESERTA PARADOKS YANG LAIN, SILAHKAN MENGUNJUNGI AKUN Dongeng Anak Nusantara di Kompasiana sbb : Dongeng Anak Nusantara.
  • Cerita rakyat Banyuwangi, Maaf jika terjadi kesalahan penulisan tempat dan nama tokoh. Karena asal- usul Banyuwangi menurut data ada beberapa versi dan tulisan ini merupakan cerita asal usul yang tercantum di situs web kabupaten Banyuwangi. Serta cerita yang pertama kali penulis dengar waktu sekolah dulu.

1 komentar:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...